Sabtu, 18 Februari 2012

Pak Mamat - 2

"Itu lain pak.. Itu Milah tak dapat mengawal diri.. Siapa sahaja akan berkata yang bukan-bukan dalam keadaan itu, Pak.. " Milah mengingat semula kata-kata berahi lucah yang pernah diperkatakannya dahulu sewaktu keterlanjuran yang kedua bersama bapak mertuanya, yang terjadi ketika dia sedang menikmati unjuran keluar masuk yang padat dan ketat dari batang pelir Pak Mat.

Pak Mat tersenyum. Dia merancang sesuatu.

"Baiklah Milah.. Bapak tak mahu paksa.. Tapi izinkanlah bapak sekadar merendamkannya sekali sahaja.. " Milah terdiam. "Bapak janji.. Kalau sudah masuk semua nanti, bapak akan cabut balik dan takkan pancut dalam pun.. Lepas cabut, nanti Milah boleh lancapkan saja, ya sayang?" Pak Mat meracun.
Milah terdiam. "Boleh Milah?" kata Pak Mat sambil mulai mengasakkan kepala pelirnya ke bibir faraj Milah, cuba melepaskan bengkakan kepala pelirnya melalui pintu masuk yang ketat itu. "Boleh ke Milah?" Sedikit demi sedikit Pak Mat mengasak.

Kepala pelir mulai terlepas. Hampir melepasi garisan takuk. Milah memejamkan matanya. Pak Mat tahu Milah membenarkannya walaupun tanpa rela.

"Sedikit lagi sayang.. " kata Pak Mat, sedangkan lima inci lebih lagi masih perlu diganyang ke dalam daerah yang sedang tandus itu. Seinci demi seinci menguak. Milah membetulkan kuakan pehanya supaya memberi laluan yang lebih menyenangkan Pak Mat. Itu petanda baik. Pak Mat berjaya melepasi garisan lima inci. Milah merasakan ruang dalamannya mulai penuh dimasukki barang Pak Mat.

"Sedikit lagi.. " dan dengan sekali santakan, seluruh tujuh inci terbenam dalam memenuhi daerah tandus Milah.

Milah tersentak. Dadanya menggeliat. Tersantak hingga ke batu meriannya. Dia rasa sedikit senak. Tapi rasa itu hilang berubah menjadi nyaman. Kemudian perlahan-lahan dia membuka matanya sambil mengetap bibirnya kerana malu.

"Pak.. Apa yang telah bapak lakukan, pak.. " Milah timbul rasa serba salah agaknya? Atau sebenarnya sedang mencari alasan untuk menyalahkan Pak Mat sambil cuba memujuk hatinya untuk mengenepikan rasa yang sedang dirasakan olehnya ketika itu.

"Milah tak suka juga nak?" Pak Mat tahu Milah hanya memberikan alasan.

Pak Mat tahu Milah hendak ianya terus dilakukan. Sifat perempuan, pada mulanya pasti melarang tapi bila sudah mengena, pasti tak boleh dilarang.

"Kita ni anak menantu dengan bapak mertua, pak.. Tak patut melakukan semua ini.. " kata Milah, berubah rentak.
"Baiklah.. Bapak sudah rendam. Bapak cabut seperti mana bapak janji ya sayang?" Pak Mat cuba berganjak untuk menarik semula batang pelirnya tetapi dia mulai merasa faraj Milah seakan mengemut-ngemut batang pelirnya dengan rakus, dengan maksud tidak mahu batang itu dicabut keluar pada waktu itu.

Oleh kerana itu, Pak Mat pula kembang-kembangkan kelopak cendawannya supaya batangnya terasa membengkak-bengkak dalam faraj Milah. Perbuatan itu membuatkan faraj Milah kian bertambah kuat kuncupannya. Dan kemutan itu semakin kerap dan berulang laju. Pak Mat lihat anak menantunya sudah memejamkan matanya kembali. Nafasnya seakan cemas. Tapi orang berpengalaman macam Pak Mat membuatkan dia lebih dewasa untuk menangani situasi itu lalu digentelnya biji kelentit Milah dengan laju dalam keadaan batangnya masih terrendam kuat dan padat dalam faraj yang kian rakus kemutannya itu.

Tak semena-mena kemudian Milah melonjak sedikit. Nafasnya terhenti helaannya. Kemutnya menyepit. Pak Mat rasa basah di dalam. Milah mengetap bibirnya. Dahinya berkerut merasakan kemuncak berahi yang amat lazat. Lama.. Hampir tiga empat minit, mencecah lima minit. Dan sudahnya, gelinjatnya tenang semula. Dadanya mulai berombak semula. Nafasnya terhela lesu. Dan bibirnya tak diketap lagi tapi seakan mahu membicarakan sesuatu. Farajnya berdenyut perlahan dan basah. Perlahan-lahan Milah membuka kelopak matanya dengan perasaan malu.

"Dapat?" Tanya Pak Mat. Milah tidak menjawab. Kakinya terdampar luas menguak selepas tadinya sewaktu mencapai tahap berahi, ianya terkancing rapat.
"Bapak memang sengaja.. " Milah memukul dada bapak mertuanya dengan perlahan, masih menyalahkan bapak mertuanya itu sedangkan sepatutnya dia boleh menghindarkan sahaja pencerobohan yang mengasyikkannya itu tadi.
"Bapak kasihanmu Milah.. " kata Pak Mat menyindir. Walhal dia sendiri memang gian nak berjunub.
"Tapi Milah anak menantu bapak.. Milahsudah macam anak bapak.. " Milah terasa ingin menangis.

Sesudah mengecapi klimaks betinanya yang pertama tadi, tetiba dia merasa menyesal dan teringatkan suaminya. Buat kali ketiganya dia sudah tidak jujur. Dan pada waktu itu, dia masih terus pula membiarkan batang pelir bapak mertuanya terus terrendam dalam farajnya yang baru sahaja memberikan kelegaan bathin kepadanya. Tiba-tiba Pak Mat dakap Milah erat dan dalam keadaan batangnya masih terbenam rapat dalam faraj menantunya, dia berpaling posisi dengan susah payah sehinggakan akhirnya, kini Pak Mat pula berada terlentang di bawah dan Milah duduk di atas. Milah menolak tubuhnya duduk memandang bapak mertuanya. Posisi itu membuatkan batang pelir Pak Mat makin terasa menyucuk dan menyenak di dalam farajnya sehingga menganjak pintu rahimnya yang berbonggol pejal. Dia rasa begitu malu sekali ketika itu kerana bapa mertuanya dapat melihat buah dadanya yang subur gebu, perutnya yang slim, pinggangnya yang ramping, dan semak halus di bawah perutnya yang kini menelan sepenuhnya tongkol keras batang pelir bapak mertuanya.

"Kalau Milah tak suka, terserah Milah.. Bapak hanya kasihankan Milah.. Dan bapak baru sahaja menunaikan hajat gelora di hati Milah sebentar tadi.. Bapak tak kisah kalau tak mendapat apa-apa keuntungan.. Kalau Milah tak suka, Bapak pun tak dapat hendak menghalang ketika ini sebab bapak sudah berada di bawah.. " Pak Mat menguji sambil mendepangkan tangannya dan meluruskan kakinya sambil merenung tepat ke mata ayu menantunya itu.

Dan Milah sudah terkena. Terjebak dengan perasaannya sendiri ketika ini. Dia tak dapat hendak menyalahkan bapak mertuanya lagi selepas ini. Keputusan berada di tangannya sama ada akan terus di situ atau mengundurkan diri. Pak Mat terus meneran mengembangkan kelopak cendawannya supaya meregang memadatkan ruang dalaman faraj menantunya supaya menantunya terus merasakan tekanan yang memberangsangkan.

"Bapak menyiksa bathin Milah.." jumpa juga dengan alasannya.
"Kenapa pulak?"
"Bapak sudah memulakan semua ini.. "Milah teragak-agak tetapi merasakan kata-katanya itu betul.
"Jadi?" Tanya Pak Mat yang sememangnya bijak dan berpengalaman itu.
"Bapak memang sengaja mahu menguji Milah.. " Milah terus mengasak Pak Mat dengan kata-kata perangkapnya setelah dia merasakan dirinya memang sudah terperangkap.
"Bapak tidak mengujimu, Milah.. Kalau Milah mahu, bapak sedia membantu.. Bapak ini seperti bapak-bapak yang lain atau bapak mertua yang lain, hanyalah menumpang senang di atas kebahagiaan anak menantu.. " Pak Mat menggaru hidung yang tak gatal sambil sempat merenung gayutan buah dada Milah yang masih mantap dan memberangsangkan.

"Maksud bapak?" Milah geram.

Bercampur marah. Dalam hatinya yang keliru ketika itu, berharap kalau dia terus diperlakukan secara paksa supaya dia dapat terus menyalahkan bapak mertuanya sedangkan dia menikmati bonus dari paksaan yang melazatkan itu tetapi perangkap bapak mertuanya ketika itu sungguh licik. Sudahnya Milah mengalah. Perlahan-lahan dia mengangkat pinggulnya melepaskan batang pelir yang ditelan oleh farajnya. Kelihatan licin kulit batang pelir itu diselaputi benih Milah tadi. Keruh dan lendir. Zat yang menikmatkan. Dan Milah benar-benar terasa kecundang sebab terpaksa juga dia melepaskan batang pelir itu dalam keadaan yang begitu berat melepaskan kepala cendawan bapak mertuanya yang kejang membesar itu.
PLOP!
Terlepas dari farajnya dan Milah terus berbaring meniarap dengan kepala terteleng ke arah yang bertentangan dari bapak mertuanya. Pak Mat tersenyum. Dia tahu Milah mengambil tindakan nekad. Jadi kali ini dia akan mengenakan beban tekanan bathin yang lebih hebat terhadap Milah. Diambilnya minyak baby oil Johnson yang terletak di meja sebelah katil. Lalu dituangkannya minyak itu ke pinggul Milah sehingga mengalir turun ke alur farajnya. Kemudian digosokkannya minyak itu penuh menyelaputi pinggul Milah. Dan sekali sekala dia melajakkan jarinya itu ke faraj Milah yang masih menginginkan tusukan tumpul batangnya yang setongkol 7 inci itu.

Perlahan-lahan dan berhati-hati dia naik merangkak memanjat ke belakang Milah lalu menindih. Batang pelirnya diletakkan di alur pinggul menantunya yang pejal itu. Pak Mat tersenyum nyaman. Milah berdiam membiarkan. Dan dia tahu Milah mahu perbuatan itu berterusan. Pak Mat gesel dari bawah ke atas. Bila pelirnya mengena celah peha Milah, ianya memukul sedikit pintu dubur dan pintu faraj Milah secara bergilir sebelum dilayangkan semula naik ke alur pinggul Milah.

Lama Pak Mat berbuat demikian. Sehinggalah dia terperasan yang Milah telah menonggekkan pinggulnya untuk menunjukkan rekahan pintu farajnya yang sudah basah diminyakkan oleh baby oil Johnson itu. Pantas Pak Mat merendamkan kembali kepala cendawannya masuk melalui liang yang indah lagi nikmat itu. Berdesup masuk dengan lebih mudah dari pertama kalinya. Dan Milah.. memberikan tindak balas berlawanan untuk membantu menelan batang bapak mertuanya supaya tertujah lebih jauh lagi ke dalam farajnya. Pak Mat sorong perlahan-lahan, kemudian tarik sedikit, kemudian sorong lagi dan tarik lagi.

Pada setiap kali sorongan masuk, Milah melonjak ke belakang ke arah Pak Mat, pada masa sorongan tarik keluar, Milah makin menganjak ke arah Pak Mat kerana tidak mahu batangnya terkeluar. Lalu Pak Mat memulakan gerakan sorong tariknya dengan konstan dan konsisten, mengikut rentak Milah yang sudah naik berahi semula menerima asakan demi asakan dari tenaga batang yang sungguh besar dan panjang, dan memenuhi keperluannya ketika itu.

"Milah suka Milah?" Pak Mat sengaja mengusik.

Tapi Milah hanya melepaskan keluhan manja anak kecilnya yang seakan menagihkan belaian yang lebih merangsangkan dari semua itu.

"Emm.. Emm.. Ooouuhh.. " itu sahaja yang keluar dari bibirnya yang basah dijilat berkali-kali oleh lidahnya.

Sekejap kemudian Pak Mat melajukan henjutannya. Dan keluhan Milah kian laju juga seperti tempo tekanan yang diberikan. Makin ianya laju, makin Milah tak karuan. Bunyinya seperti enjin sangkut tetapi kuasa enjinnya Ferrari pulak. Bila Pak Mat santak habis ke dalam, terasa pinggulnya yang pejal dan empuk itu menganjal menolak pelirnya. Dan itu merangsangkan Pak Mat untuk makin mengganas.

Ditariknya rambut Milah. Milah mengerang. Diramasnya pinggul Milah. Milah merengek. Ditamparnya pinggul Milah. Milah mengaduh. Dan kemudian..

"Ahh ahh ahh ahh ahh.. Eieiikkhh.. " Milah mengejang dan menggelinjat sehingga kepalanya terlonjak ke belakang sedangkan kakinya kian rapat menjadikan kemutan farajnya jadi sendat dan mengetat menggrip pelir Pak Mat. Milah kemuncak kedua.

Pak Mat masih beraksi selamba. Sepanjang lima minit Milah menikmati orgasm yang panjang tidak berhanti itu, Pak Mat terus mengepam laju memberikan kepuasan bathin kepada Milah, kepuasan yang suami Milah tak pernah berikan dari pelirnya yang tak sehebat bapaknya. Kepuasan yang optimum. Basah lagi pelir Pak Mat digenangi kolam Milah yang membasah oleh cairan keruh kenyal dari terbitan matair berahi kemuncak inzali dari dalam faraj Milah.

"Emm.. " nafas Milah lega semula tetapi masih lagi dia merasakan kelazatan kerana pergerakan konsisten bapak mertuanya yang masih belum menunjukkan tanda-tanda kemuncak berahi jantannya.

Milah sudah tak sabar ingin merasai benih jantan bapak mertuanya memenuhi ruang farajnya yang kontang. Dia ingin benih itu bercantum dengan benihnya pada masa dan pertemuan yang serupa. Dia ingin bila Pak Mat pancut, dia juga percik. Dia ingin Pak Mat kejang, dia juga ingin erang sama. Dia mahu Pak Mat menggelisah kerana dia mahu menggelinjat serupa. Tapi dia malu hendak bertanya bila Pak Mat akan kemuncak bersama-sama dengannya sebab dulu pernah lama.

Bersambung . . .. .

0 komentar:

Blog Archive


Blogspot Template by Blogger and Supported by Ralepi.Com - Ducati Motorcycle